Rabu, 08 November 2017

Berburu Kain Murah di Baan Khao Tao, Pusat Kerajinan Thailand


Berburu Kain Murah di Baan Khao Tao, Pusat Kerajinan Thailand

"Saat ini, ada sekitar 15 pengrajin yang dibimbing, berusia 16-30 tahun," kata Mowan, penanggung jawab pusat kerajinan tangan yang
adalah proyek pertama kerajaan Thailand dan salah satu siswa kelas satu kelas sekitar 50 tahun yang lalu. Ada juga tas
dan wadah yang terbuat dari anyaman. Selain barang fashion, sentra kerajinan ini juga menjual aneka makanan ringan dan tradisional
minuman seperti madu dan biskuit. Jika Anda ingin berbelanja, pastikan Anda membawa cukup uang. Jika Anda menggunakan kartu kredit, Anda akan menjadi
dikenakan biaya tambahan sebesar tiga persen dari transaksi Anda. Lamanya waktu pembuatan juga tergantung pada kompleksitasnya
dari motifnya. Motif penuh detail rumit biasanya dilakukan oleh pria. Sementara wanita sedang mengerjakan kain berpola sederhana.
Wolipop berkesempatan mengunjungi Pusat Seni Baan Khao Tao, Khao Tao, Petchaburi, Thailand, Rabu (3/8/2016), di
undangan dari Otoritas Pariwisata Thailand. Seperti Indonesia, Thailand juga terkenal dengan warisan budayanya yang tradisional
kain. Jika Anda kebetulan menjadi pecinta kain etnis dan berlibur ke Hua Hin, mampirlah di Baan Khao Tao Art Center. Karena
Lokasi yang tidak tersentuh angkutan massal seperti bus atau kereta api, Anda juga harus menyewa mobil atau menggunakan taksi. Tanawat Bee, salah satunya
Pengrajin tersebut, mengatakan butuh waktu dua hari hanya untuk membuat kain sepanjang 3 meter. "Hari pertama hanya untuk persiapannya sendiri, seperti
menempatkan benang kapas ke mesin tenun, baru saja memasuki proses tenun di hari kedua, "kata pria berusia 30 tahun itu.
menenun "Selain kreativitas, perajin juga harus akurat dan akurat dalam menghitung jumlah benang, kalau tidak
Motif yang dihasilkan akan berantakan, "kata Tanawat, yang berpenghasilan 10.000 baht sebulan atau sekitar Rp 4 juta dari tenun. Sumber utama
Mata pencaharian sebagai nelayan, orang tidak bisa menemukan ikan kapanpun, terutama saat musim hujan dan transfer datang. Ini kemudian
mengurangi pendapatan mereka Sepotong kain sepanjang 3 meter biasanya dibanderol 300-500 baht tergantung motifnya. Jika dijual di
Bangkok, harganya bisa doublecheck. "Sebagian besar pembeli yang datang langsung datang dari Bangkok, mereka membeli dalam jumlah banyak sebagai
Bentuk dukungan mereka untuk komunitas kerajinan ini, "kata Mowan. Prihatin dengan kondisinya, Ratu menyebut secara khusus
pengrajin profesional dari Provinsi Ratchaburi untuk mengajar masyarakat setempat tenun dan tenun. Dengan begitu, orang bisa menjual karya mereka
untuk bertahan hidup. Program bimbingan masih berlangsung. Tersebar di atas 4.046 meter persegi, tempat ini terdiri dari dua area utama, yaitu
bengkel dan ruang toko. Di ruang bengkel, pengunjung bisa melihat kain tenun khas Thailand yang dibuat. Pengunjung bisa membeli potongan
karya seni oleh pengrajin di area toko. Kain yang dijual tidak hanya untuk busana. Ada juga kain untuk selimut atau taplak meja.
Selimut katun dijual seharga 250 baht atau sekitar Rp 100.000. Selimut adalah produk yang cukup populer karena bahannya
lembut dan murah tentu saja.Baca juga: harga plakat

1 komentar:

  1. terimakasih atas informasinya dan jangan lupa kunjungi kami di http://aromaessen.com/essen-galatama-lele/

    BalasHapus